Gemologi dan penetapan permata adalah dua disiplin ilmu yang membolehkan jam tangan Rolex kaya dengan berlian, nilam dan batu berharga yang lain. Pengawalan kualiti yang ketat pada batu permata, melalui pelbagai kaedah khusus, memastikan model permata berkilau dengan intensiti yang luar biasa.

Dengan mekanisme yang pantas dan stabil, penatah permata mengambil berlian potongan trapez saiz kepala peniti dengan sepasang penyepit kecil. Mereka meletakkannya dengan lembut ke alur bezel pada Oyster Perpetual Cosmograph Daytona yang akan datang dalam platinum. Batu itu terletak terlalu tinggi. Penatah permata dengan berhati-hati mencedok setitik logam dari rongga dengan penggores; jurang berkurang, tetapi tidak hilang. Mereka akan mengulangi proses ini sekali lagi, sebanyak tiga kali, sehingga meja batu itu - yang paling atas - sejajar dengan kedudukannya. Dimensi batu permata berbeza dalam bahagian kecil dan Rolex tahan dengan varians tidak lebih dari 2 ratus milimeter di mana ia sekitar seperempat dari diameter rambut manusia. Oleh itu, para penatah permata menggunakan semua kemahiran dan pengalaman mereka untuk menghasilkan logam dan meletakkan batu pada kedudukan yang optimum. Setelah selesai, 36 berlian-berlian akan membentuk keseragaman yang sempurna menghasilkan lingkaran berseri pada jam tangan bezel bertatah permata. Bezel ini sendiri menggambarkan pelbagai kemahiran dan pengetahuan yang dikuasai oleh Rolex secara dalaman. Prosesnya dimulakan dengan mendapatkan batu yang paling menarik dan kemudian memutuskan cara terbaik untuk mempamerkannya kerana seni penetapan permata terletak pada kilauan dan keindahan setiap batu.

KESUCIAN, KEJELASAN, INTENSITI

Rolex hanya menggunakan batu permata berkualiti tinggi. Sama ada berlian atau batu permata, seperti batu delima, nilam atau zamrud, mereka mestilah yang terbaik. Ini termasuk pemotongan batu khususnya - dimensi tepat diperlukan - serta kejelasan, warna dan jumlah karat. Pengetahuan Rolex bermula dari kawalan kualiti awal terhadap batu permata untuk menyempurnakan rangkaian warna dan proses penetapan permata itu sendiri.

KESUCIAN, KEJELASAN, INTENSITI

KAEDAH UJIAN LANJUTAN

Protokol pengujian yang ketat yang diterapkan ketika batu permata diterima bergantung pada kepakaran manusia sama seperti peralatan canggih. Semasa analisis kualitatif, berlian-berlian dan batu permata berwarna diberikan kriteria yang sama. Cara pemotongan batu permata - simetri dan bentuk faset - menentukan cara cahaya menembusi batu-batu dan dipantulkan di bahagian bawah, kawasan yang dikenali sebagai pavilion. Oleh itu, pemotongan itu secara langsung mempengaruhi kilauan batu. Bagi berlian-berlian, batu yang dipotong dengan baik dapat menonjolkan intensiti dan jumlah pantulan, bahkan dapat menghasilkan warna pelangi. Kejelasan dikaitkan dengan tidak adanya kesalahan pada batu. Oleh kerana batu permata itu semula jadi, kehadiran bahan-bahan lain dalam batu permata boleh terjadi.

KAEDAH UJIAN LANJUTAN

Walau bagaimanapun, Rolex hanya menyimpan batu yang paling lut cahaya. Untuk berlian, tiada bahan-bahan lain hadir apabila batu itu diperhatikan pada 10 x pembesaran. Kriteria terakhir, warna, selalu dinilai oleh mata, ia memerlukan pertimbangan estetika oleh penatah permata berpengalaman. Untuk melengkapkan proses itu, batu itu dibandingkan dengan batu yang disahkan. Rolex hanya menggunakan berlian yang paling tulen; mereka mesti berada dalam gred tertinggi di Carta warna Amerika Syarikat Gemologi – dalam julat warna D hingga G. Hasil daripada ujian yang dijalankan dengan alat-alat khas, termasuk beberapa yang direka khas oleh jenama, semua batu yang digunakan dalam jam tangan Rolex adalah keseragaman yang sempurna dan kualiti yang tertinggi.

Kualiti yang tertinggi

KESABARAN PENATAH PERMATA

Batu permata itu kemudian diamanahkan kepada penatah permata. Dengan pergerakan yang tepat sama seperti pembuat jam tangan, mereka menetapkan setiap batu, satu demi satu, ke dalam jam tangan. Kraf mereka mempunyai berbagai-bagai aspek.

KESABARAN PENATAH PERMATA

Mereka bermula selepas membuat keputusan tentang reka bentuk dan warna batu dengan kerjasama pereka. Mereka kemudian bekerja dengan jurutera-jurutera yang bertanggungjawab bagi elemen luar jam tangan, iaitu semua komponen yang tidak berkaitan dengan mekanisme. Mereka bersama-sama mengkaji peletakan batu pada masa depan bagi menyediakan, kepada mikron yang terdekat, emas atau platinum ke dalam batu yang akan ditetapkan. Tugas mereka adalah untuk menentukan, bagi setiap batu, jumlah logam yang diperlukan agar ia kekal di tempatnya.

Reka bentuk dan warna-warna

Dengan sabar, penatah permata kemudian menetapkan batu dalam kedudukan yang optimum, perlahan-lahan menolak sekitar logam ke sekeliling batu untuk memegangnya dengan selamat. Kemahiran penatah permata adalah dipamerkan dalam keupayaan mereka untuk memilih alat yang sesuai, mencari sudut yang tepat dan meletakkan jumlah tekanan yang betul. Kemasan akhir membuatkan logam kecil bersinar dan menyerlahkan kilauan batu. Langkah ini diulangi sehingga hampir 3,000 kali pada dail-dail berlian berturap tertentu.

Kedudukan yang optimum

Kongsi halaman ini