kepelbagaian dan kekayaan warna yang menghiasi dail jam tangan Rolex adalah hasil campuran fizik peringkat tinggi, penilaian yang luar biasa dan kimia tulen – semuanya menguasai secara dalaman.

Di tengah-tengah makmal Rolex di Geneva, kepingan logam berbentuk kad yang berwarna-warni, lakuer kasar menonjol berbeza dengan persekitaran kelabu dan putih yang teratur: mereka menampakkan percubaan pertama untuk menghasilkan warna baru yang tidak terkira banyaknya dalam pemilihan dail jam tangan.

Walaupun juruteknik, spatula dan tabung catnya sering menjadi titik awal pencarian warna baru, perca-perca ini hanyalah tanda-tanda luaran dari kemahiran dan sains yang tepat. Seseorang itu harus mahir dalam perintah fizik dan kimia terkini seperti penguasaan palet cat: kombinasi bakat kreatif dan teknologi zaman yang semakin meningkat, di mana mata kasar tetap menjadi penghakiman akhir bagi warna apa yang terbaik untuk dail Rolex.

Alkimia warna pada dail di Rolex menggunakan teknik nenek moyang dan juga sains abad ke-21: dari pengenamelan klasik atau lakuer, hingga teknologi penyaduran atau teknologi filem nipis yang sangat maju dengan menggunakan obor plasma atau sinar elektron untuk menyaluti dail. Ini membolehkan pelbagai pewarna dail: setiap teknik yang lebih kompleks membawa kemasan yang lebih hebat pada cakera loyang yang menjadi asas bagi sebahagian besar wajah jam tangan.

Pembuatan jam tangan Spatula dan Warna

Lakuer memberikan banyak pilihan warna-warna legap, lebih banyak digunakan untuk warna hitam dan putih. Pengelektrosaduran mencipta warna logam berdasarkan logam sebenar, sementara PVD yang lebih canggih (Pemendapan Wap Fizikal) teknik melapisi cakera dengan infinitesimal filem molekul nipis menghasilkan warna dan kedalaman visual yang lebih mewah. Varnis akhir dan rawatan permukaan seperti peletupan manik halus boleh menambahkan licau, kusam dan kemasan yang lain, mengubah permukaan tekstur dan penampilan warna yang sama.

Pembuatan jam tangan dail biru

Kepelbagaian yang tidak terhingga

Hasilnya, spektrum warna dan letau yang hampir tidak terhad secara teknikal mungkin boleh dilakukan di Rolex, tanpa mengambil kira dail yang sofistikasi dan bercorak yang diperbuat dengan indung mutiara, meteorit atau emas terhablur semula. Selalunya ia memerlukan ahli kimia atau ahli fizik yang berkelayakan untuk mengetahui jalan mana yang harus diterokai untuk warna tertentu yang diminta oleh pereka - dan sekurang-kurangnya tiga bulan penyelidikan serta percubaan makmal untuk menghasilkan warna yang diperlukan.

Dalam keadaan yang jarang berlaku, ahli alkimia warna ini bersedia menghabiskan masa bertahun-tahun untuk memenuhi permintaan eksklusif bagi mendapat gabungan sempurna. Beberapa warna juga berbeza mengikut fesyen dan citarasa. Pada tahun 1980-an dan 1990-an, warna klasik Rolex pada dail warna champagne diubah beberapa kali, menjadikannya ia halus dan merah jambu sebelum kembali menjadi kehalusan yang lebih hebat. Biru glasier yang merupakan warna unik Rolex juga telah berubah mengikut peredaran tahun. Tetapi salah satu cabaran terbesar yang dihadapi oleh ahli pakar warna ini adalah permintaan awal dari jabatan reka bentuk dan bagaimana mengubah keinginan itu menjadi kenyataan kerana mereka memerlukan pengetahunan warna yang luas yang dapat dihasilkan dengan menggunakan tiga kaedah asas untuk mewarnai dail kosong ini. Ilmu pengetahuan sedemikian yang dimiliki oleh para pembangun juga dapat mengusulkan warna baru ketika mereka meneroka dan menemui kebarangkalian yang ditawarkan oleh teknik PVD terkini. Dan penilaian mereka bahkan akan mengambil kira bagaimana penampilan warna dail sedikit berbeza di pergelangan tangan pemakai, di bawah prisma kristal nilam jam tangan.

Pembuatan jam tangan dail day-date

Lakuer Legap

Lakuer legap berwarna menyatukan kebebasan warna yang hampir tidak terbatas dengan intensiti dan kemasan yang halus. Walaupun warna asas didasarkan pada carta warna Panton yang standard, Rolex membuat rona sendiri, yang juga dirujuk dengan teliti sehingga dapat dihasilkan semula setiap kali dengan tepat. Lakuer kekal menjadi satu-satunya cara untuk menghasilkan dail putih tulen dan juga digunakan lebih banyak untuk hitam, biasanya pada dail Submariner.

Pembuatan jam tangan dail malakit

Pengelektrosaduran

Pelapis yang paling berharga pada suatu ketika dahulu, pengelektrosaduran muncul pada separuh pertama abad ke-19 di Eropah sebagai alat untuk menghasilkan barang-barang perak dan juga penyaduran emas. Dalam pembuatan jam tangan, ia adalah kaedah utama untuk mencapai dail warna logam tulen seperti warna kelabu perak, rodium atau rutenium.- sering menggunakan logam yang sama. Penyaduran perak kebanyakannya digunakan sebagai lapisan asas untuk kemasan sinaran cahaya matahari, di mana warna akan ditambahkan lagi kepada dail yang tersedia. Kadang-kala warna seperti warna Champagne dicapai melalui elektropenyaduran dengan lebih daripada setengah dozen logam yang berbeza, memberikan kerumitan tambahan pada teknik ini.

Warna dan tona boleh berbeza-beza mengikut pelbagai pemboleh ubah, seperti logam yang digunakan, suhu besen elektroplat, masa dibenamkan pada dail yang kosong, intensiti arus elektrik yang digunakan dalam elektrolisis - serta kombinasi setiap satu ini. Ini menyulitkan pencarian warna yang tepat dan seperti PVD sekaligus menjadikannya pekerjaan bagi mereka yang memiliki latar belakang yang kuat dalam sains gunaan serta hebat dalam pemerhatian.

PVD (Pemendapan Wap Fizikal)

PVD secara langsung berasal dari teknologi filem nipis yang dikembangkan pada asalnya oleh NASA untuk program ruang angkasa. Teknik yang sangat serba boleh ini membolehkan warna yang kuat ditambahkan pada kemasan logam dengan mencampurkan hampir semua bahan bukan organik dengan logam. Ia dapat menghasilkan kepelbagaian yang tidak terhingga, memperluas spektrum yang diperolehi dari pengelektrosaduran dengan tona mewah.

Pembuatan jam tangan PVD

Selalunya dilakukan di dalam kamar vakum yang canggih di mana tekanannya setara dengan yang terdapat di angkasa, kira-kira 150 kilometer di atas permukaan bumi, teknik yang digunakan oleh Rolex bagi menyaluti dail adalah mengewapkan oksida dengan lapisan halus dan logam setebal kurang dari satu mikron. Mata dapat melihat pantulan dan warna yang berbeza pada dail PVD dari sudut yang berbeza, tetapi tidak dapat memperlihatkan kilauannya secara menyeluruh.

Penciptaan dail pembuatan jam tangan PVD

Terdapat dua teknik menonjol yang digunakan secara dalaman: penyejatan haba yang menggunakan senapang elektron untuk mengewapkan bahan sumber; dan percikan magnetron yang berdasarkan pengionan yang dihasilkan oleh obor plasma. Lapisan PVD sangat melekat dan keras serta terkawal dengan ketepatan yang hebat, dilapisi hampir lapisan demi lapisan atom. Tetapi prosesnya juga sangat sensitif terhadap setitik debu dan semua operasi pewarnaan PVD dilakukan di bilik yang bersih. Dalam memanfaatkan teknologi dan kemahiran yang canggih secara dalaman dan dalam skala sedemikian, Rolex adalah pengecualian dalam pembuatan jam tangan.

Penyejatan haba pembuatan jam tangan

Pengenamelan

Pengenamelan adalah salah satu kemasan warna yang sangat berharga dan klasik, yang asal-usulnya dapat disusur kembali sejak abad ke-13. Di Rolex, pengenamelan digunakan untuk membentuk penanda jam pada dail perhiasan bertatahkan berlian mewah yang diperbuat dari emas.

Pengenamelan Jam tangan

Dari tanah berasaskan mineral silika dan oksida logam berwarna hingga serbuk halus dalam mortar dan alu, enamel buatan tangan berwarna terang, warna yang kuat, menghasilkan vitreus, kemasan berkilau setelah dail-dail digilap pada suhu 800–950 °C dalam tanur. Ini adalah proses yang panjang dan teliti, kadang-kadang lapisan dilakukan dengan sabar untuk kesan yang tepat. Hanya sebilangan kecil dail-dail seperti itu dibuat oleh enamel Rolex setiap tahun dengan ketepatan yang tidak terhingga. Mereka menghiasi beberapa jam tangan perhiasan yang paling indah yang dibuat oleh jenama.

Pembuatan jam tangan pengenamelan Dail

Kemasan

Kemasan permukaan akhir dapat mengubah penampilan dan tekstur dail dengan ketara. Bahkan warna hitam yang sederhana mendapat penampilan sporty dengan varnis matt sementara gloss varnish akan memberikan warna hitam yang sama dengan penampilan yang lebih halus dan elegan. Warna dikaji dalam tiga keadaan pencahayaan standard: warna yang lazim terdapat di tingkap kedai, di bawah cahaya luar semula jadi dan di dalam rumah.

Pembuatan jam tangan kemasan dail

Akhirnya, walaupun teknologi canggih bersiap sedia dalam penciptaannya, manusia adalah orang yang sesuai untuk membuat penilaian dan persetujuan warna baru bagi dail.

Oleh itu, dengan ribuan warna yang sudah dikenal pasti di Rolex, bahkan warna spektrometer yang mengukur cahaya tidak dapat membezakan antara setiap letau, warna dan tona - apalagi keindahan - dengan kehalusan yang sama dengan mata manusia.

Kongsi halaman ini