Pekerjaan kekedapan air

Pada awal abad ke-20, jam saku adalah cara paling umum dan praktis bagi orang-orang untuk mengetahui waktu. Hans Wilsdorf, yang memulai kariernya pada tahun 1900 dengan bekerja untuk sebuah perusahaan jam tangan di La Chaux-de-Fonds, mengamati bagaimana gaya hidup berubah dan khususnya meningkatnya popularitas dari olahraga dan kegiatan luar ruangan. Orang yang menemukan Rolex beberapa tahun kemudian menyadari bahwa jam saku, yang harus dilindungi di dalam lipatan pakaian, tidak cocok untuk jenis penggunaan baru ini. Sebagai seseorang yang memiliki visi, ia memutuskan untuk membuat jam tangan untuk dikenakan di pergelangan tangan di mana para pemakainya dapat bergantung pada keandalan dan keakuratannya dalam kehidupan modern dan aktif mereka.

Pembuatan jam tangan kekedapan air wilsdorf

Salah satu tantangan utama yang dihadapi Hans Wilsdorf adalah menemukan cara untuk melindungi jam-jam tangan dari debu dan kelembapan, yang dapat menyebabkan penyumbatan atau oksidasi jika hal-hal tersebut berhasil masuk ke dalam cangkang jam. Dalam sebuah surat pada tahun 1914, ia berbicara tentang niatnya kepada Aegler, perusahaan di Bienne yang kemudian berubah menjadi Manufacture des Montres Rolex S.A .: "Kita harus menemukan cara untuk membuat jam tangan kedap air."

Pada tahun 1922, Rolex meluncurkan Submarine – sebuah jam tangan yang terpasang pada engsel di dalam cangkang bagian luar yang kedua, di mana bingkai cincin dan kristal disekrupkan untuk membuat cangkang bagian luar cangkang kedap air. Mengakses kenop – untuk memuntir jam tangan atau mengatur waktu – diperlukan untuk membuka cangkang bagian luar. Submarine menandai langkah pertama dalam upaya Hans Wilsdorf untuk menciptakan cangkang jam tangan yang sepenuhnya tersegel yang nyaman untuk digunakan.

Cangkang Oyster, hasil dari upaya ini, dipatenkan empat tahun kemudian, pada tahun 1926. Sistem menyekrupkan bingkai cincin, punggung cangkang, dan kenop pemutar pada cangkang tengah memastikan bahwa cangkang jam tersebut tertutup rapat hingga kedap udara serta melindungi bagian dalam jam tangan dari unsur-unsur berbahaya yang berada di luarnya. Hans Wilsdorf memilih untuk menyebut jam tangan tersebut – serta cangkangnya – "Oyster" karena fakta bahwa “seperti tiram, ia dapat tetap berada di bawah air tanpa batas waktu dan tanpa merusak komponen-komponennya." Penemuan ini menandai sebuah terobosan besar dalam sejarah pembuatan jam tangan.

Untuk mempromosikan kualitas yang luar biasa dari jam tangan Oyster-nya, pada tahun berikutnya, Hans Wilsdorf memutuskan untuk melakukan sesuatu yang inovatif. Mengetahui bahwa Mercedes Gleitze, seorang sekretaris muda dari Brighton, Inggris, sedang bersiap untuk berenang melintasi Selat Inggris dan, jika berhasil, akan menjadi wanita Inggris pertama yang meraih prestasi ini, ia memintanya untuk membawa Oyster bersamanya untuk menunjukkan bahwa jam tangan itu benar-benar kedap air. Setelah Gleitze berenang yang sangat melelahkan di perairan yang sangat dingin, seorang jurnalis untuk surat kabar The Times melaporkan bahwa ia “membawa sebuah jam tangan emas kecil, yang terlihat [...] dapat menunjukkan waktu dengan baik."

Oyster merupakan jam tangan kedap air pertama di dunia berkat cangkang Oyster yang kedap udara.

CANGKANG OYSTER, DESAIN YANG REVOLUSIONER

Cangkang Oyster yang kedap udara secara sempurna merupakan simbol dari jam tangan Rolex. Dipatenkan pada tahun 1926, ia terdiri dari bingkai cincin, punggung cangkang dan kenop pemutar yang disekrupkan ke cangkang tengah. Komponen-komponen ini telah mengalami perubahan dari waktu ke waktu untuk meningkatkan kekedapan air jam tangan dan untuk memenuhi kebutuhan para penyelam, seiring berkembangnya bahan dan teknik menyelam, memungkinkan mereka untuk turun ke kedalaman yang lebih hebat.

ARSITEKTUR CANGKANG OYSTER, 1926

1. Bingkai cincin
Bingkai cincin pada cangkang Oyster yang pertama memiliki alur, memungkinkannya untuk disekrup ke cangkang tengah dengan menggunakan sebuah alat yang eksklusif bagi Rolex. Pada tahun-tahun berikutnya, arsitektur cangkang Oyster berevolusi untuk menjadi lebih kuat dan dapat diandalkan. Perubahan-perubahan teknisnya yang dilakukan pada cangkang juga membuat bingkai cincin yang dapat diputar mungkin untuk dipasang, pada jam-jam tangan untuk para penyelam khususnya.

2. Punggung cangkang
Punggung cangkang Oyster memiliki tepi yang beralur halus – seperti yang dapat terlihat hingga kini – memungkinkannya untuk disekrup hingga kedap udara ke cangkang tengah. Pada jam-jam tangan para penyelam saat ini, tergantung pada modelnya atau versinya, punggung cangkang dibuat dari Oystersteel atau emas 18 karat. 

3. Kenop pemutar
Kenop pemutar pada cangkang Oyster yang pertama disekrupkan ke cangkang tengah. Pada tahun 1953, Rolex memperkenalkan kenop pemutar Twinlock, yang menggabungkan sistem yang dipatenkan dengan segel ganda. Prinsip tersebut diambil selangkah lebih maju pada tahun 1970: kenop pemutar Triplock, yang terdiri dari zona tambahan yang disegel, memperkuat kekedapan air jam tangan yang dipasangi – di antaranya adalah model-model yang dirancang untuk menyelam.

Hanya sedikit di bawah permukaan

Seiring dengan perubahan dalam gaya hidup mendorong Rolex untuk menciptakan cangkang jam kedap air, Rolex selanjutnya mengalihkan perhatiannya ke perancangan dan pengembangan jam-jam tangan yang memenuhi keperluan dari para profesional penyelaman laut dalam yang baru. Pada tahun 1953, Submariner diciptakan: jam tangan untuk para penyelam pertama yang dijamin kedap air sampai ke kedalaman 100 meter (330 kaki). Bingkai cincin yang dapat diputar dengan sisipan bergraduasi memungkinkan para penyelam memantau waktu mereka di bawah air, membantu mereka mengelola cadangan gas untuk sistem pernapasan. Keamanan cangkang Oyster ditingkatkan berkat kenop pemutar bersekrup yang baru dengan sistem Twinlock, mendapatkan keuntungan dari dua zona tersegel.

Submariner yang pertama

Pada tahun 1970, prinsip ini dikembangkan lebih lanjut dengan perkenalan dari zona tersegel ketiga, dan kenop pemutar Triplock lahir. Jarum-jarum jam dan penanda-penanda jam dilapisi dengan bahan berpendar, memungkinkan para penyelam untuk membaca waktu dalam kondisi gelap di bawah air. Rolex berlanjut untuk mendapatkan kemajuan teknis lebih lanjut yang membuat Submariner kedap air hingga kedalaman 200 meter (660 kaki) pada tahun 1954, dan 300 meter (1.000 kaki) pada tahun 1989. Versi dengan tanggal, diperkenalkan pada tahun 1969, akan kedap air hingga kedalaman 300 meter (1.000 kaki) pada tahun 1979.

Rolex merupakan salah satu merek pertama yang menemani para individu yang luar biasa dalam berbagai usaha dan eksplorasi mereka. Sadar akan keuntungan timbal balik bagi kedua belah pihak dan melihat dunia sebagai sebuah laboratorium hidup, Hans Wilsdorf melengkapi mereka dalam berbagai ekspedisi mereka dengan jam-jam tangan Oyster. Untuk membuktikan keandalan dari jam-jam tangannya, Rolex meminta para penyelam profesional untuk memakainya dalam misi-misi mereka, kemudian mengumpulkan berbagai kesan dan saran untuk peningkatan secara ergonomis atau teknis. Prosedur ini menjadi bagian integral dari proses pengembangan Rolex.

Di antara orang-orang yang bekerja dengan Rolex untuk menguji Submariner adalah fotografer, insinyur, dan penjelajah bawah air asal Prancis, Dimitri Rebikoff. Dalam pengujian jam tangan tersebut selama lima bulan, Rebikoff melakukan 132 penyelaman, yang membawanya ke kedalaman antara 12 dan 60 meter. Laporannya sangat positif: “Kami bisa memastikan bahwa jam tangan ini tidak hanya memberikan kepuasan penuh dalam kondisi menyelam yang sangat sulit dan terutama berbahaya bagi materi yang digunakan, tetapi jam ini terbukti sebagai aksesoris yang sangat diperlukan untuk segala penyelaman dengan peralatan independen.” 

Rebikoff secara khusus menyoroti kegunaan bingkai cincin yang dapat diputar dan bergraduasi, yang secara signifikan meningkatkan keselamatan bagi para penyelam dengan memungkinkan mereka untuk mengetahui jumlah waktu yang mereka habiskan di bawah air. Dia juga menggarisbawahi kekuatan jam tangan, yang menghabiskan berjam-jam di air laut dan menerima beberapa benturan selama penyelaman.

Sekilas tentang kedalaman

Berbagai proyek dan ekspedisi ilmiah di bawah air tertentu juga menghadirkan berbagai peluang ideal bagi Rolex untuk menguji jam-jam tangannya dalam kondisi kehidupan nyata. Pada tahun 1960, Rolex bekerja sama dengan satu proyek semacam itu, sebuah ekspedisi yang dipimpin oleh ahli kelautan Swiss Jacques Piccard dan Letnan Angkatan Laut AS Don Walsh. Pada tanggal 23 Januari, di atas bastikaf Trieste – yang dirancang oleh ayah Jacques, Auguste Piccard, seorang ahli fisika dan penjelajah asal Swiss yang bekerja sama dengan Rolex sejak tahun 1950-an awal – Piccard dan Walsh mencapai prestasi dengan turun ke bagian terdalam dari lautan dunia, Palung Mariana di Samudra Pasifik.

Kekedapan Air Trieste

Melekat di bagian luar kapal selam itu adalah jam tangan eksperimental Rolex yang disebut Deep Sea Special, yang menemani kedua pria itu hingga ke kedalaman ekstrem 10.916 meter (35.814 kaki). Kristalnya yang berkubah pada prototipe ini dirancang untuk menahan tekanan besar yang didapat pada kedalaman seperti itu. Ketika Trieste muncul kembali ke permukaan setelah sekitar delapan setengah jam di bawah laut, jam tangan itu masih menunjukkan waktu dengan sempurna, yang mengesahkan pilihan-pilihan teknis yang dibuat oleh Rolex selama desainnya. Butuh beberapa dekade sebelum ekspedisi semacam itu terulang.

Jam tangan untuk para penghuni lautan

Selama tahun 1960-an, berbagai teknik dikembangkan yang memungkinkan berbagai penyelaman yang lebih luas di kedalaman yang lebih hebat. Salah satu metode baru ini, yang dirancang untuk para penyelam yang bekerja di infrastruktur bawah laut, misalnya, penyelaman "jenuh". Sebuah campuran istimewa dari gas pernapasan dengan kandungan helium yang tinggi memungkinkan para penyelam untuk tinggal di bawah laut selama beberapa hari atau bahkan berminggu-minggu, dan menghindari efek berbahaya pada tubuh manusia yang disebabkan oleh tekanan di kedalaman yang hebat. Ia juga melibatkan penjagaan bagi para penyelam di sebuah lingkungan dengan tekanan yang setara dengan air di kedalaman tempatnya bekerja. Untuk melakukan ini, para penyelam tinggal selama beberapa hari atau minggu pada suatu waktu di habitat yang bertekanan – sebuah ruang hiperbarik – di mana mereka akan pergi hanya untuk melakukan penyelaman. Hal ini berarti bahwa mereka hanya perlu menjalani sebuah proses dekompresi tunggal di akhir misi. Bergantung pada waktu yang dihabiskan di bawah air dan kedalaman kerja, dekompresi dapat berlangsung hingga beberapa hari.

Di ruang hiperbarik, jam-jam tangan yang dikenakan oleh para penyelam secara bertahap terisi helium, gas dengan atom-atom yang sangat kecil sehingga mereka dapat menembus segel kedap airnya. Selama dekompresi, helium ini tetap terperangkap dalam cangkang jam dengan risiko yang menyertainya menciptakan perbedaan tekanan yang berkaitan dengan ruang tersebut. Gas dalam cangkang jam tidak dapat keluar secepat tekanan luar turun, yang dapat merusak jam tangan atau memaksa kristal keluar dari cangkang jam. Pada tahun 1967, Rolex mematenkan katup tempat keluar helium, katup pelepasan untuk keselamatan yang aktif secara otomatis ketika tekanan di dalam cangkang terlalu tinggi, memungkinkan kelebihan gas untuk keluar.

Pada tahun yang sama, Rolex meluncurkan Sea-Dweller, jam tangan untuk para penyelam yang dijamin kedap air hingga kedalaman 610 meter (2.000 kaki), dan menjadi 1.220 meter (4.000 kaki) pada tahun 1978. Dilengkapi dengan katup tempat keluar helium, ia merupakan alat yang ideal bagi para penyelam jenuh, para penjelajah dan perintis di laut dalam. Sebagai perkembangan alami, Rolex bermitra dengan proyek habitat bawah air Tektite pada tahun 1969, di mana empat penyelam ahli menghabiskan 58 hari di bawah permukaan air. Mereka dilengkapi dengan jam-jam tangan Rolex. Pada tahun berikutnya, sebagai bagian dari Tektite II, Sylvia Earle memimpin misi yang dilakukan hanya oleh perempuan. Ahli biologi kelautan – Rolex Testimonee sejak tahun 1982 dan National Geographic Society Explorer-in-Residence dari tahun 1999 – mengenakan jam tangan Rolex selama dua minggu ketika ia bekerja di habitat sub-akuatik.

Pada tahun 1967, Rolex memulai sebuah kemitraan dengan HYCO (International Hydrodynamics Company), sebuah perusahaan Kanada yang berspesialisasi dalam pengembangan kapal selam. Jam-jam tangan Rolex Sea-Dweller dipasang di bagian luar dari kapal-kapal selam HYCO pada berbagai misi. Setelah satu kali penyelaman selama sekitar empat jam pada kedalaman 411 meter (1.350 kaki), HYCO mengirim Rolex kesimpulannya mengenai kinerja dari Sea-Dweller: "Selama semua fase pengujian, jam tangan tersebut berkinerja dengan indah."

Pada tahun 1971, Rolex meresmikan kemitraannya dengan COMEX (Compagnie Maritime d'Expertises). Perusahaan teknik kelautan Prancis yang berbasis di Marseilles ini sepakat untuk melengkapi para penyelamnya dengan jam-jam tangan Rolex dan melaporkan kembali secara teratur tentang kinerja dari jam-jam tangan tersebut sehingga Rolex dapat meningkatkan keandalan dan fungsionalitasnya lebih jauh. Sejalan dengan intervensinya di lepas pantai, COMEX juga melakukan berbagai pengujian yang bertujuan untuk mengembangkan berbagai teknologi baru untuk membantu operasinya. Di antaranya adalah ruang hiperbarik yang mereproduksi tekanan yang diberikan pada kedalaman dan menimbulkan kesulitan besar bagi para penyelam dan peralatannya. Pada tahun 1988, COMEX menyelenggarakan ekspedisi Hydra VIII, di mana enam penyelam jenuh turun ke kedalaman 534 meter (1.752 kaki), memecahkan rekor kedalaman untuk penyelaman laut lepas di dunia yang masih bertahan sampai sekarang. Semuanya dilengkapi dengan jam-jam tangan Sea-Dweller. Beberapa tahun kemudian, pada tahun 1992, untuk percobaan Hydra X, penyelam COMEX mencapai kedalaman yang tersimulasi 701 meter (2.300 kaki) di ruang hiperbarik. Selama 43 hari dalam misinya ia memakai jam tangan Sea-Dweller.

Kedalaman yang terdalam

Rolex berlanjut untuk mengatasi tekanan di bawah air tanpa pernah berhenti untuk menyempurnakan jam-jam tangannya. Pada tahun 2008, Rolex menghadirkan Rolex Deepsea, di mana arsitektur cangkangnya dipatenkan – sistem Ringlock – memungkinkannya untuk menahan tekanan pada kedalaman 3.900 meter (12.800 kaki). Sistem ini terdiri dari kristal safir yang sedikit berkubah, cincin kompresi baja yang bercampur dengan nitrogen, dan punggung cangkang yang terbuat dari campuran titanium. Bingkai cincin yang dapat diputar searah dari Rolex Deepsea dipasangi dengan sisipan Cerachrom hitam bergraduasi 60 menit yang memungkinkan para penyelam untuk memantau waktu selam dengan aman. Sifat-sifat dari keramik berteknologi tinggi ini menghasilkan sisipan yang sangat kuat, tahan gores, dan memiliki warna yang tidak terpengaruh oleh sinar ultraviolet, tetap stabil seiring waktu. Jam tangan ini juga dilengkapi dengan penemuan eksklusif lain yang meningkatkan tingkat keterbacaannya untuk kedalaman ekstrem: tampilan Chromalight. Sebuah bahan berpendar inovatif yang memancarkan cahaya biru diterapkan pada jarum-jarum, penanda-penanda jam, dan kapsul pada bingkai cincinnya. Durasi dari pencahayaannya hampir dua kali lipat lebih panjang dari bahan berpendar standar, dan intensitas cahaya lebih konsisten sepanjang waktu emisi. 

Submarine

Sesuai dengan standar untuk jenis jam tangan ini, semua jam tangan untuk para penyelam dari Rolex diuji pada kedalaman dengan kekedapan air yang terjamin ditambah dengan tambahan 25 persen. Hal ini secara efektif berarti bahwa di laboratorium, dengan tangki hiperbarik yang dikembangkan bersama oleh Rolex dan COMEX, Rolex Deepsea (yang dijamin kedap air hingga 3.900 meter) mengalami tekanan yang dialami pada kedalaman 4.875 meter. 

Rolex Deepsea merupakan inspirasi di balik Rolex Deepsea Challenge, jam tangan eksperimental untuk para penyelam, yang pada tanggal 26 Maret 2012, menempel pada lengan manipulator dari kapal selam yang dikemudikan oleh penjelajah dan pembuat film James Cameron, turun ke tempat yang terakhir dikunjungi oleh Jacques Piccard dan Don Walsh pada tahun 1960: Palung Mariana. Dijamin kedap air hingga kedalaman ekstrem 12.000 meter (39.370 kaki), jam tangan ini mencakup semua inovasi teknis dari merek ini dalam hal kekedapan air, dan dalam fase-fase uji tersebut, berhasil menahan tekanan yang dialami di kedalaman 15.000 meter. Pada kedalaman ini, cincin pusat dari sistem Ringlock mengalami tekanan yang setara dengan beban 20 ton. 

Sesuai dengan estetika asli dari model ini, Submariner baru, dari Oystersteel, memiliki pelat jam hitam dan bingkai cincin hitam yang dapat diputar dengan sisipan Cerachrom. Di antara versi-versi baru dari Submariner Date yang dipersembahkan, terdapat dua konfigurasi istimewa yang menonjol: pelat jam dan bingkai cincin yang dapat diputar dengan sisipan Cerachrom memiliki warna yang berbeda. Kombinasi pertama – dari Oystersteel – memiliki pelat jam hitam dengan bingkai cincin hijau; yang kedua – dari emas putih 18 karat – pelat jam hitam dengan bingkai cincin biru. 

Berbagi halaman ini